belok kanan: Melaka! (Pt 1)

Posted on

Hello, friends. what’s up? i was promising my self to keep updating this blog, but i failed. because I am too busy (for fact, doing nothing my daily activity at campus.). please don’t mad at me.

The title of this post sounds like a popular novel written by Adhitya Mulya et all and an upcoming movie with same tittle? iya, sama belok kanannya. Tapi beda destinasinya. Kalau mereka mah belok kanan ke Barcelona, saya mah cukup belok kanan ke Melaka (setelah sebelumnya terbang ke arah KL).

pic taken form here.

Perjalanan kali ini diniati di awal Januari. Setelah dari Bromo (cek postingan ini), Fiyya pun mengajak saya untuk pergi sejenak dari hingar bingar dunia per-plano-silatan. Ga tanggung-tanggung ke luar kota, tapi ke luar negeri. Saya pun mengiakan dengan alih-alih sudah lama sekali tidak liburan (liburan dalam arti sebenarnya. no-laptop and no-work-and-duties-follow). Terakhir rasanya menikmati liburan ya tahun 2014. Benar-benar pergi menghabisan waktu 4 hari di 4 kota berbeda (Jogjakarta, Temanggung, Wonosobo, dan Semarang). dengan berani dan mengucap bismillah, akhirnya di Januari akhir kami memutuskan untuk book tiket pesawat dan hotel di KL dengan itinerary sehari di KL dan sehari di Melaka. Penentuan tanggal pun dirasa aman, 30 Maret pas liburan paskah. Tidak akan berbenturan dengan jadwal hore-hore jurusan ke negri tetangga (akan dijelaskan dalam postingan terpisah).

Continue reading »


Days with Matsushima Sensei

Posted on

pict taken by Pak Kajur PWK UB

DAS: Nde, Matsushima Sensei mau datang lagi ke Malang.

DIS: lagi?

DAS: iyes. pilih salah satu, kamu jemput dia di bandara atau nemenin dia ke Bromo?

DIS: ada opsi lain a.k.a menolak gitu?25

DAS: ya jelas….. tidak ada.

Demikian secuplik obrolan di ruang baca PWK UB yang tenang dan damai. Sungguhlah tidak ada opsi yang enak. Kalau ikut jemput dari Bandara pasti akan akan bingung mau ngajak ngobrol apa selama di perjalanan, kalau ke Bromo ngga bisa tidur juga. sungguhlah pilihan yang berat. akhirnya saya memutuskan untuk menemaninya ke Bromo bareng rombongan lainnya. Bersama ATH, AWH, IRDA, dan beberapa dedek-dedek emesh mahasiswa.

Continue reading »


2018.

Posted on

Wah. Tak terasa sudah memasuki lingkaran 365 hari yang baru. Setelah ups and downs yang terjadi selama setahun terakhir, semoga 2018 memberi lebih banyak warna yang membuncah karna suka cita dan bahagia. Aamiin, pemirsa? Aamiiiiinn..

Tahun ini diawali dengan perjalanan ke Bromo. A scheduled plan? tentu saja tidak pemirsa. Saya juga tidak menyangka akan menginjakkan kaki lagi ke tempat kenangan yang seharusnya tidak perlu diingat lagi 8 tahun yang lalu ini kalau tidak si Kakak Piya Piyo ini menelpon menanyakan apa yang akan saya lakukan saat pergantian tahun terjadi. Me? I was planning to do nothing. Just watching movie and have a long cucusapi (curhat curhat sampai pagi) conversation with Devi. yanasib. Begitu ada tawaran ke Bromo cuma-cuma ya siapa yang sanggup menolaknya? Syaratnya cuma 1, kumpulnya di rumah Fiya. Well, challenge accepted!

Berbekal pakaian yang proper [iya, memang fashion paling penting karena kami tau, ke Bromo tiada artinya tanpa foto-foto], saya dan Devi memesan gocar ke Buring. it really took time to arrive at its destination because (every street in) Malang waaaaaaaaaaay to crowded. slowly but sure, kami sampai di Buring tepat jam 11 malam dan kami tinggal menunggu jeep yang akan mengantarkan kami ke Bromo.

Continue reading »


#IndahOnVacation: Unexpected Lumajang & Jember

Posted on

Sometimes when we want something, we have to sacrifice something. Saya setuju dengan kalimat itu. Ketika kita menginginkan sesuatu memang kita harus mengorbankan apapun agar semua ingin kita tercapai. Bukankah memang seperti itu?

Hari itu (Desember 24, 2013) saya dan beberapa tim kebetulan ada presentasi di Bappeda Kabupaten Lumajang untuk kegiatan penyusunan dokumen RDTR dan Peraturan Zonasi 3 kecamatan. Hari yang tidak biasa bagi saya dan Wulan. Karna biasanya kalau presentasi, kami hanya membawa laptop saja. Tapi tidak pada presentasi kali ini. Kami membawa peralatan tempur lebih banyak dari teman-teman kami yang lainnya. Saya sendiri membawa 2 tas dan sebuah helm. Satu tas berisi baju, tas lainnya berisi perlengkapan kerjaan seperti laptop dan alat tulis lainnya.

Jadi ceritanya, setelah presentasi di Bappeda, saya dan Wulan akan tinggal lebih lama untuk berpetualang di Lumajang. Mumpung libur natal juga selama 2 hari. Rencananya kami berdua akan mencari penginapan di Kawasan Perkotaan Lumajang dan untuk kelilingnya kami sengaja meminjam sepeda milik Ilham, temen saya yang asli Klakah. Tapi sekarang anaknya lagi di Manado.  Manusia boleh berencana, ternyata tetap Tuhan yang berkehendak ya. Niatnya cuman pinjem sepeda motor doang eh malah ditawarin nginep di rumah. Sebenernya agak nggak enak juga ya, kan Ilhamnya juga nggak ada di rumah. Tapi.. akhirnya diterima juga, bingung cara nolaknya pegimana. Jadilah saya dan Wulan jadi parasit sementara di rumah Ilham. Ya gimana ngga parasit, wong di sana cuma numpang makan sama tidur doang. 😀 *maapin ya* Setelah presentasi, saya dan Wulan didrop di rumah Ilham. Sedangkan lainnya lanjut balik lagi ke Malang.

Tepat pukul 16.00 rumah Ilham terlihat sepi, karna cuma ada Bapak. Ibuk sedang ke Surabaya sama keluarga. Nah untuk membunuh waktu, saya dan Wulan berencana jalan (yang beneran jalan) di sekitar rumah. di deket rumah Ilham kebetulan ada Ranu Klakah. berdasarkan Wikipedia, Ranu Klakah adalah sebuah danau di kecamatan Klakah, Lumajang, Jawa Timur. Letaknya sekitar 10 km di sebelah utara kota Lumajang. Danau ini berada pada ketinggian 900 meter dari permukaan laut, dengan luas 22 hektare dan kedalaman 28 m yang dilatar belakangi gunung Lamongan dengan ketinggian sekitar 1.668 m dari permukaan laut, serta didukung oleh udara yang sejuk dan segar. Ranu Klakah oleh masyarakat setempat dipergunakan sebagai tempat budidaya ikan mujair dan ikan nila.

image

Cantik ya danaunya. Hal yang begitu terasa adalah ketenangan. Layaknya rumah. Puas berjalan-jalan di ranu (danau,red.), saya dan Wulan juga ketemuan sama Sesil. Nah si Sesil ini kebetulan juga lagi kerja di Ranuyoso (salah satu kecamatan di Kab Lumajang) jadilah kami mengobrol sampe maghrib dan pulang lagi ke Rumah Ilham.

Kalau ditanya selama liburan ini mau ke mana, jawabanya selalu diplomatis. Ya seputaran Lumajang dan Jember aja sih. hehehe padahal juga ngga tau mau ke mana aja pastinya. Ke Jember cuma opsinya ya main ke pantai. Di Jember kami menuju Pantai Papuma. Dan tentu saja kami nak sepeda motor. Niat banget ya.. pegel pegel deh badan. Tapi berhubung bersama rombongan, ya dibuat asik aja selama perjalanan. Pantainya bagussss.


Balik lagi ke Lumajang kami mengunjungi kebun teh dan air terjun. Lumayan sepi sih. saya lupa di Kecamatan apa, pokoknya iseng aja ke tempat tersebut. lumayan sepi. bagus juga tempatnya. cocok lah buat liburan tipis-tipis kalau bingung mau ke mana kalau sedang di Lumajang.



akhirul kalam, setelah perjalanan kami di Lumajang dan Jember usai, kami pamit pulang. lha kok dibawain oleh-oleh banyak banget. kalau kalian lihat ada foto pohon pisang, iyap. memang benar. ada pohon pisang yang kami bawa. si Wulan pengen nanem pisang agung di Mataram. entah bisa tumbuh apa nda. who knows.



 

Tabik,

Indah