belok kanan: Melaka! (Pt 1)

Posted on

Hello, friends. what’s up? i was promising my self to keep updating this blog, but i failed. because I am too busy (for fact, doing nothing my daily activity at campus.). please don’t mad at me.

The title of this post sounds like a popular novel written by Adhitya Mulya et all and an upcoming movie with same tittle? iya, sama belok kanannya. Tapi beda destinasinya. Kalau mereka mah belok kanan ke Barcelona, saya mah cukup belok kanan ke Melaka (setelah sebelumnya terbang ke arah KL).

pic taken form here.

Perjalanan kali ini diniati di awal Januari. Setelah dari Bromo (cek postingan ini), Fiyya pun mengajak saya untuk pergi sejenak dari hingar bingar dunia per-plano-silatan. Ga tanggung-tanggung ke luar kota, tapi ke luar negeri. Saya pun mengiakan dengan alih-alih sudah lama sekali tidak liburan (liburan dalam arti sebenarnya. no-laptop and no-work-and-duties-follow). Terakhir rasanya menikmati liburan ya tahun 2014. Benar-benar pergi menghabisan waktu 4 hari di 4 kota berbeda (Jogjakarta, Temanggung, Wonosobo, dan Semarang). dengan berani dan mengucap bismillah, akhirnya di Januari akhir kami memutuskan untuk book tiket pesawat dan hotel di KL dengan itinerary sehari di KL dan sehari di Melaka. Penentuan tanggal pun dirasa aman, 30 Maret pas liburan paskah. Tidak akan berbenturan dengan jadwal hore-hore jurusan ke negri tetangga (akan dijelaskan dalam postingan terpisah).

Continue reading »


2018.

Posted on

Wah. Tak terasa sudah memasuki lingkaran 365 hari yang baru. Setelah ups and downs yang terjadi selama setahun terakhir, semoga 2018 memberi lebih banyak warna yang membuncah karna suka cita dan bahagia. Aamiin, pemirsa? Aamiiiiinn..

Tahun ini diawali dengan perjalanan ke Bromo. A scheduled plan? tentu saja tidak pemirsa. Saya juga tidak menyangka akan menginjakkan kaki lagi ke tempat kenangan yang seharusnya tidak perlu diingat lagi 8 tahun yang lalu ini kalau tidak si Kakak Piya Piyo ini menelpon menanyakan apa yang akan saya lakukan saat pergantian tahun terjadi. Me? I was planning to do nothing. Just watching movie and have a long cucusapi (curhat curhat sampai pagi) conversation with Devi. yanasib. Begitu ada tawaran ke Bromo cuma-cuma ya siapa yang sanggup menolaknya? Syaratnya cuma 1, kumpulnya di rumah Fiya. Well, challenge accepted!

Berbekal pakaian yang proper [iya, memang fashion paling penting karena kami tau, ke Bromo tiada artinya tanpa foto-foto], saya dan Devi memesan gocar ke Buring. it really took time to arrive at its destination because (every street in) Malang waaaaaaaaaaay to crowded. slowly but sure, kami sampai di Buring tepat jam 11 malam dan kami tinggal menunggu jeep yang akan mengantarkan kami ke Bromo.

Continue reading »


Bandung, Im in Love.

Posted on

As Pidi Baiq said on the “famous” wall (located in Bandung City), “Dan Bandung bagiku bukan cuma masalah geografis, lebih jauh dari itu melibatkan perasaan, yang bersamaku ketika sunyi“. Dalem yah.

 

Edisi habis liburan dari Bandung. Sebenernya bukan liburan yang gimana-gimanaaaa gitu. Jadi ceritanya kami berdelapan dapat kesempatan buat nemenin studi eksekursi jurusan ke Bandung dengan tema “smart city” mulai dari tanggal 10-14 Februari 2016. dan kami naik bis. kebayang kan betapa legreknya badan ini? Untung temennya banyak! hihi. Yah anggaplah ini escaping reality for a while.

Continue reading »